My Recommitment story

Hari ini aku recommit my life
dan setelah sekian lama, akhirnya ada lagu yang kutulis lagi
bukan maksud sombong atau mencari prestasi
tapi sungguh Tuhan bicara dari hati ke hati padaku

hari ini tiba2 aku ingin nari dan nyembah
padahal biasanya aku nari korea dan dengan gerakan yang ala kpop
ga ada rohaninya samsek
sempet ada rasa bersalah dan kotor
kok aku sok nyembah skrg tapi kemaren aku masih joget ala2 penari luar gitu
bahkan menurutku sendiri tarianku seduktif
walupun ga dikasi liat ke orang lain, tapi tetep aja, ada yang ga enak di hati
tapi aku tetep nari
karna ada suara di hatiku yang bilang: Tuhan mau kamu minta tolong ke Dia
Tuhan mau kamu dateng apa adanya
bukan kamu yang udah perfect
tapi kamu yang masih perlu anugrahNya dalam hal nari
So I keep dancing, dengan hati yang sebenernya ya malu, tapi saking desperate gatau mau kemana? abis kalo aku skrg kabur dari Tuhan, aku mau apa? aku ga bisa cari pertolongan kemana mana lagi
capek aku jadi hamba mekap, jadi hamba drama korea, dan hamba apa lagi only God knows
cuma karna aku sebenrnya mencari kepuasan jiwa yang cuma bisa ditemuin kalo aku cari Tuhan
gobloknya aku ini, ya berulang2 kaya gitu
sampai aku berasa “the end of my rope”, cape sama diri sendiri, ga mo kek gini tapi ya gitu2 lagi.. hayati lelah
tapi ga mau juga sok ngotot tapi ga berasal dari hati
sok “pokoknya Tuhan kalo Engkau ga bicara aku ga mau pergi”
karna ya uda ga jaman lah kek gitu sama Tuhan
akunya males, Tuhannya apa lagi
so aku diem aja
terus Tuhan Roh Kudus ngomong
ya Aku bukan ga mau jawab kamu
tapi kalo kamu ga ngerti dan cuma ngandelin “filing” percuma aja
Aku lebih dari pingin tarik kamu
Aku sayang kamu
tapi kalo kamu ga ngerasain, kamu bakalan cepet lupa
aku jawab: iya Tuhan, semua yang Kau bilang itu bener, aku banget
yaudin Tuhan, terserah, aku ngandelin kemurahanMu aja
aku percaya lah Engkau bijak, aku uda cape
entah harus apa lagi
silakan aja
terus Tuhan jawab seperti yang aku tulis di lagu recommit my life
aku cuma bisa nangiiiss aja sepanjang Tuhan ngomong itu
bukan karna aku melankolis, atau aku ngerasa kayak lagi SHDR gitu2, yang ada manifestasi apaaaa gimana
tapi aku sadar itu Tuhan bener jawab aku banget
(diiringi lagu dari utub, pas aku lagi setel TW, tapi shuffle gitu, ntah kenapa pas banget dah lagunya)
cuma bisa keluarin jeritan tanpa suara saking uda ga bisa besuara lagi
overwhelmed iya, kagum iya, sedih iya, bersyukur pasti
apalgi pas aku diem dan Tuhan baca hatiku
kalo aku sebenrnya pingin bangetttt ada jaminan aku tuh bisa setia sampe akhir
terus Dia nanya
KAMU? emangnya itu tentang kamu?
langsung kluar Galatia 2:20 di kepalaku
“namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kritus yang hidup di dalam aku.  Dan hidupku yang kuhidupi sekarang di dalam daging, adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku”
dan yes
hal ini bukan lagi tentangku
tapi tentang Allah yang ada di dalamku
tentu aku harus mau kerja sama
tapi wong kalo sama temen kerja berdua vs kerja sendiri aja , rasanya lebih secure, iya ga?
masa ini yang ngajak kerja bareng Tuhan, kok aku pake ragu
yah dan gitulah, enough of me talking
my recommitment story
(sori kalo ejaan ga ngikutin EYD, tapi ini biar ga pake pemoles apa2, beneran aku nulis apa yang keluar dari hatiku aja, murni masih raw, belom pake penyedap apa-apa)
Terus ini aku masukkin lagu yang keluar dari hatiku, this very seconds:
Betapa bersyukurnya aku
Punya Allah Bapa sepertiMu
kesabaran dan kemurahanMu
menakjubkan bagiku
telah jauh ku berjalan
menjauhi tahtaMu
sekalipun aku berusaha kembali
namun tetap ku tak tahan dan jatuh
Hatiku menjerit dan berseru
Tuhan aku ingin kembali
namun selalu ku tak mampu
kutunggu Kau, kunantikan Engkau
sbab ku tlah sampai di ujung kekuatanku
Dan Kau pun berbicara
“Aku takkan meninggalkanmu, takkan menyiakanmu
Aku ada bersamamu melewati api maupun air
dan ini bukan tentang kamu
sbab hidupmu bukan lagi milikmu
namun Aku di dalammu, Akulah yang memilihmu
Hiduplah oleh RohKu
maka takluklah dagingmu
Aku ingin cintamu
sia-sia pengorbananmu tanpa cinta
tiada tergetar hatiKu
Mengertikah kamu?
Aku ingin hatimu, aku ingin cintamu”
Ya Bapa, I love You, I want to love You, I am loving You, I will always love You
for it’s all about YOU
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s